Home

Wednesday, January 25, 2012

Kisah Adik Beradik...

Salam...
Saya nak wish...
Selamat tahun baru cina...
Gong xi fa chai!

Permulaan kisah...
Adik beradik saya tak ramai...
Saya ni tunggal perempuan..
Atas saya abang (Arwah Mohd Hafiz ) dan bawah saya adik lelaki (Iskandar Hamizan)..

Arwah abang saya meninggal lebih kurang 13 tahun yang lepas..
Waktu tu arwah ni baru umur 16 tahun...
Arwah meninggal sebab kemalangan...

Jadi, tinggal lah saya dua beradik aje...
Mungkin perbezaan saya dan adik saya jauh...jarak kami 8 tahun...
So, hubungan saya dengan adik mungkin kurang rapat...

Saya lebih prefer 'berkawan baik' dengan arwah abang saya berbanding berbaik2 dengan adik...
Semenjak arwah pergi meninggalkan kami semua, rasa hidup saya kosong...
Yang paling teruk impak nya adalah pada emak...

Arwah paling rapat dengan emak...
Hari2 mak sebut nama arwah...
sampaikan saya hampir terasa hati...macam arwah saja anaknya di hati...

Nasib baik ayah seorang yang cekal dan tabah...
Ayah lah yang banyak memberi kekuatan kepada saya...
Kalau dulu yang kejutkan pergi sekolah, yang hantar ke sekolah, yang tolong gosokkan baju sekolah, yang basuhkan kasut sekolah...semuanya arwah abang yang buat dan sediakan...sehinggakan makan dan minum juga arwah abang yang sediakan jika mak dan ayah berkerja....
Tapi bila arwah dah tiada, saya rasa macam hilang terus tempat untuk bergantung...

Semuanya kena belajar sendiri...
Sejak dari hari itu, saya belajar untuk berdikari...
Ayah pesan, jangan sesekali terasa hati dengan mak...bersabar dan kakak kena kuat...
Jangan sesekali tunjukkan rasa sedih dan pilu dihadapan emak...

Sewaktu itu, keadaan keluarga saya sangat tidak stabil...
Semuanya impak dari kehilangan arwah abang yang disayangi...
Di dalam kekuatan ayah, masih ada kelemahan yang masih diselindungkan...
Emak masih dengan kesedihan yang melampau...

Saya hampir hilang arah...
Tapi saya cekalkan hati untuk teruskan hidup...
Jika semua orang lemah...siapa yang boleh dijadikan tempat untuk berpaut??
Walaupun saya masih bersekolah pada waktu itu, saya abaikan keseronokkan disekolah...abaikan keseronokkan waktu remaja saya demi untuk membantu menaikkan kembali semangat keluarga saya yang telah hilang pergi bersama kenangan arwah abang yang disayangi...

Sehingga bertahun2 saya masih lagi tidak berapa rapat dengan adik saya...
Ada masanya saya rasa saya tak sayang dekat dia...
Semuanya sebab dia adalah anak bongsu dan dia adalah kesayangan emak selepas abang...
Saya semakin rasa tidak senang dan perasaan cemburu semakin kuat...
Rasa macam emak dah tak sayang dekat saya..
Mujurlah ayah yang masih setia dibelakang saya...
Membantu dan sangat memahami anak daranya nan sorang ni...
Terus memberi semangat dikala saya rasa sangat 'down'...

Sampai satu masa, rezeki saya untuk menyambungkan pelajaran...
Inilah masa yang dah lama saya nanti2 kan untuk pergi jauh dari keluarga dan mencipta pengalaman baru...
Selama 3 tahun saya di negeri orang...Keluarga masih tidak saya lupa...
Sesi pembulian terhadap adik saya masih tetap diteruskan ...akibat dek rasa menyampah yang menular...

Saya sangka adik saya mesti memiliki perasaan yang sama macam mana yang saya rasa...
Saya sangka adik saya mesti benci dekat saya sebab saya selalu membulinya...
Saya sangka adik saya mesti tak suka dekat saya sebab saya selalu memukulnya...
dan saya sangka adik saya mesti meluat dekat saya sebab saya selalu mengabaikan perasaannya dengan kata2 saya...

Tapi tidak saya sangka, rupanya adik saya mempunyai hati yang mulia...
Walaupun asyik dibuli, dipukul (sebab dia dapat kakak yang agak gangster! haha) oleh saya...dia masih menyebut2 nama saya pada emak dan ayah...bertanyakan bila saya akan pulang ke rumah...

Tidak saya sangka, setiap kali adik pergi ke mana2, dia sentiasa mengingati kakaknya ini...
Tidak pernah adik saya TIDAK membelikan makanan untuk saya setiap kali dia di luar....
Tidak pernah adik saya MENOLAK untuk membantu saya bila saya memerlukan bantuannya...
Tidak pernah adik saya MEMBERIKAN SEBARANG ALASAN apabila saya menyuruh dia pergi kesana dan kemari membelikan atau mengambilkan apa2 saja mengikut kehendak saya...
Tidak saya sangka adik saya SUNGGUH MENYAYANGI saya...

Kelmarin. ketika adik saya sedang solat, telefon adik berbunyi...mula2 saya hanya pandang saja..tapi bila masuk kali kedua, saya jeling dekat handphone tu...tengok di skrin...nak tau jugak siapakah orang yang call...bila di skrin handphone dia tulis nama salah seorang dari kawan dia yang saya kenal...saya jawabkan panggilan tu, then bagitau yang adik saya tengah solat, minta kawan dia call semula...

Bila saya habis bercakap, kemudian saya terlihat dekat skrin handphone adik...
Alangkah terkejutnya saya...bila lihat di wallpaper handphone adik...adik setkan gambar saya berdua dengannya...
Gambar saya memeluk bahunya sewaktu gambar keluarga yang diambil masa hari raya tahun lepas...

Kemudian saya teringat, sewaktu saya membuka wallet adik...untuk masukkan duit RM10,saya berikan kepadanya untuk buat belanja...kemudian saya tarik keluar IC adik...saje aje la nak tengok IC dia..dan saya terperanjat bila IC itu terkeluar bersama sekeping gambar passport saya...Waahhh! ada gambar saya di dalam wallet adik saya...best!

Lagi best bila, saya online semula FACEBOOK saya (dah almost 6 month saya deactivate account FB saya..but just now saya active kan balik in idle mood) then saya view profile adik, saya tengok..dia jadikan gambar saya dan dia sebagai default pic FB dia...

Termenung panjang saya memuhasabah diri kembali...
Betapa besarnya Keagungan Allah....
Orang yang saya selalu buli, saya selalu perlekehkan, saya selalu pukul dan saya selalu sakitkan hati...
Dan orang tu adalah tak lain dan tak bukan adalah darah daging saya sendiri...
Saya tak sangka dia begitu menyayangi kakak dia yang banyak songeh ni...
Simpan gambar kakak dia...jadikan default pic dekat FB, jadikan wallpaper dekat handphone...
Ada ke seorang adik lelaki akan buat begitu?
Ada...tapi susah nak jumpa...selalunya adik perempuan saja yang agak obses dengan kakak dia....
Saya sendiri tak pernah buat wallpaper handphone gambar saya adik beradik...lagikan simpan gambar adik saya dalam wallet...adoiyai!

Bila saya ceritakan hal ini dekat emak....
Emak membalas dengan berkata.."tu la kau! adik ko sayang kat ko...ko tu je yang tak sayang dekat dia.." ouch!!
Sape kata saya tak sayang dekat adik saya??
hahahahahaha
Mungkin saya ego, atau mungkin saya terlalu mengikutkan perasaan dulu...
Tapi kini tidak....adik saya adalah segalanya untuk saya...
Dia lah satu2nya darah daging saya yang tinggal...
Dia lah wali saya jika ayah sudah tiada nanti...
Dan dialah orang yang paling dekat dengan saya...selepas arwah abang pergi...

No comments:

Post a Comment