Home

Sunday, October 30, 2011

Mana Pergi Budi Bahasa???

Salam semua,

Saya sedih ni...ye..ye...saya tau, saya memang tidak menggunakan kosa bahasa, tatabahasa dan juga ejaan yang betul di dalam penulisan saya...bukan saya tak nak mepercantikan dan memperindahkan bahasa dengan menggunakan bahasa melayu dengan betul, saya cuma mahu menggunakan bahasa yang mudah untuk difahami (which mean bahasa pasar yang banyak merosakkan bahasa melayu nan indah itu...auchhh!)

Ok, saya bukan nak bercerita mengenai bahasa hari ni...but, I am talking about, BUDI BAHASA...tau ape tu budi bahasa?? dari kita start belajar, mengenal apa itu dunia...ibu dan bapa kita telah mengajar kita menggunakan bahasa yang betul, intonasi yang baik apabila bercakap dan cara bercakap yang penuh beradap...bila nye kita start belajar? tadika ke? darjah 1? form 1? or masa masuk U dulu?? haish! kalo ko baru nk belajar mengenai dunia masa masuk U, ko memang lah...tak tau camne nak cakap lagi la...kan?? hahaha

Sedar atau pun tidak, dari kita dalam perut lagi, ibu kita sering bercakap-cakap dengan kita menggunakan bahasa yang indah-indah...ada ke seorang ibu tak habis memaki hamun anak dalam kandungan dia?? even kalau sedang mengandungkan anak luar nikah (maaf bahasa kasar!) sekali pun, naluri keibuan tetap terserlah dan kita tak akan tergamak untuk memaki hamun anak di dalam kandungan dengan bahasa yang kasar-kasar even kita tau anak itu adalah 'unwanted baby'...

itu kalau kes 'unwanted baby' how about, kalau sesebuah keluarga tu memang mendambakan kelahiran zuriat tak kira la kelahiran yang keberapa sekalipun...ofcz la ada excited dalam benak sanubari masing-masing kan?? jadinya, adakah kita akan bercakap benda yang kasar-kasar dekat anak di dalam kandungan tersebut? selepas bayi itu dilahirkan, adakan kita akan menunjukkan tauladan yang buruk? dengan mengajar ayat yang bukan-bukan? memang kadang kala kita tak perasaan or kita tak ada niat pun nk mengajar anak kita dengan ayat yang bukan-bukan ni...cumanya, bila kita nk menuturkan bahasa, gunakanlah bahasa yang baik-baik..sebabnya, anak adalah cermin or mesin photostat yang terbaik bagi mencerminkan attitude ibu bapa nya...

Saya sedih sebabnya, rata-rata saya jumpa orang...tak kira la dia adalah kawan saya, orang yang saya kenali ataupun orang yang berada di sepanjang perjalanan saya..kebanyakkan mereka tidak menggunakan bahasa dengan baik...kita orang melayu, kaya dengan budi bahasa...tapi mana perginya budi bahasa yang sibuk kita duk agung-agung kan tu? susahkan ke untuk mengeluarkan bahasa yang baik-baik untuk dituturkan?

Yang paling saya sedih adalah, yang paling teruk dari segi budi bahasa ini sendiri adalah orang yang lebih dewasa dari saya...orang yang kita boleh kategorikan sebagai 'OTAI'...yang kita hormat dengan panggilan 'kak,' 'abang', 'makcik' & 'pakcik'...dimanakah perginya budi bahasa mereka?? bukankah mereka golongan yang sepatutnya menjadi 'role model' kepada orang-orang muda? macam mana golongan muda tak jadi 'kurang ajar' kalau golongan yang sepatutnya menunjuk contoh yang baik tetapi lebih kurang sama aje dengan mereka yang 'kurang didikan dan ajaran dari segi bahasa' ini?

Negara kita sibuk berkempen mengenai 'Budi Bahasa, Budaya kita' tapi, adakah kita mempraktikan semua itu?  Negara kita semakin maju dari segi teknologi ICT nye, tapi mana perginya budi bahasa dan toleransi di dalam diri setiap individu di Malaysia ni...

Saya tak kata saya ni baik sangat...tapi saya sedih bila melihat dan mendengar apa yang telah terjadi di dalam senario sekarang ini...realiti kehidupan....ye, memang tak semua orang baik dalam dunia ni, dan tak semua orang jahat...tapi perlu ke kita untuk menjadi seorang yang TIDAK DIHORMATI semata-mata kerana KEKURANGAN ilmu di dalam berbahasa? mengapa jadi begini? apa yang telah merosakkan budi bahasa kaum melayu yang di agung-agungkan dahulu mengenai kekayaan kita di dalam berbahasa...SAYA SUNGGUH SEDIH dengan situasi zaman sekarang ini........

No comments:

Post a Comment